Sholat Subuh 4 Rokaat

Manusia dianugrahi akal untuk berpikir, kemudian bergerak dan berusaha menjadi yang lebih baik dan yang terbaik. Tidak cukup diam dan menerima, menunggu dan membisu.

Si Fulan beranggapan bahwa, sholat subuh 4 rokaat itu sah, lebih baik dan pahalanya lebih banyak (minimal 2x lipat) daripada sholat subuh 2 rokaat. Karena:

  1. Sholat adalah ibadah.
  2. Sholat adalah amalan yang baik.
  3. Sholat adalah ibadah yang agung dan mulia. Kelak sholatlah yang pertama kali akan dihisab Alloh di akhirat, baru amal-amal yang lain.
  4. Sholat adalah ibadah yang agung, yang mana bisa menjadi barometer baik tidaknya seseorang. Jika sholatnya baik, maka amal ibadah yang lain insyaAlloh baik pula.
  5. Sholat adalah ibadah yang agung, merupakan tiangnya agama. Perintah sholat 5 waktu turun langsung kepada Nabi tanpa perantara malaikat Jibril waktu Isro’ Mi’roj.
  6. Di dalam sholat terdapat rukuk dan sujud, menyembah kepada Alloh subhanahu wata’ala. Yang mana hal itu tidak boleh dilakukan terhadap selainNya.
  7. Di dalam sholat terdapat bacaan Al Quran, takbir, tahlil, tasbih, tahmid dan do’a-do’a yang tak lain adalah ibadah juga, yang sangat dianjurkan.
  8. Dilakukan dengan ikhlas, semata-mata hanya mengharap ridlo Alloh Subhanahu wata’ala.
  9. Kata Nabi, setiap amal itu tergantung pada niatnya. Jadi, kalu niatnya baik, ya jadi baik setiap amal yang kita lakukan. Yang penting kan niatnya baik, untuk ngibadah. Masak gak boleh?
  10. Kita diperintahkan memperbanyak amal kebaikan, dan berlomba-lomba di dalamnya. Mumpung masih sehat, masih banyak waktu luang, kita kumpulkan bekal (pahala) sebanyak-banyaknya, sebelum ajal menjemput.
  11. Tidak ada larangan sholat subuh 4 rokaat dalam Alquran maupun Hadits Nabi. Janganlah kalian sholat subuh 4 rokaat, Janganlah sholat subuh lebih dari 2 rokaat, dan kalimat yang senada, ndak ada.
  12. Dalam Al Quran, Alloh juga tidak menentukan berapa bilangan rokaat sholat subuh. Iya kan? Alloh hanya memerintahkan Nabi sholat 5 waktu dalam sehari semalam, dan tidak merinci bilangan rokaatnya disaat Nabi Isro’ Mi’roj dulu.
  13. Yang penting kita beramal. Masalah pahala dan diterima tidaknya suatu amal kan hanya Alloh yang tahu, manusia tidak ada yang tahu. Jadi tidak boleh mengklaim suatu amal (ibadah) tertentu itu ditolak, tidak berpahala dan sesat.
  14. Waktu subuh, tubuh kita masih segar bugar setelah semalam istirahat. Jangankan 4 rokaat, 10 rokaat saja pasti kuat.
  15. Kita ajak orang sebanyak-banyaknya. Jika sudah menjadi keumuman di masyarakat, kan menjadi baik dan tidak masalah.
  16. Kita minta rekomendasi dan dukungan dari Kyai Haji besar yang kharismatik, tentu tak akan ada orang yang bakal berani menolaknya. Orang akan berbondong-bondong mendukung dan menerima sholat subuh 4 rokaat.
  17. Kita jadi orang jangan kaku dan fanatik, yang moderat saja. Toleransi sama orang lain. Jangan sok suci dan sok bener sendiri, suka menyalahkan orang lain. Ntar kualat lo…
  18. Kalo ada orang yang bilang bahwa sholat subuh 4 rokaat itu sesat, pasti ia orang yang berpikiran sempit, berpikir gak pake hati, mengikuti hawa nafsunya sendiri dan sok benar sendiri, masak sholat kok dianggap sesat. Emang surga milik mbahnya, mau dikapling sendiri.
  19. Masak Alloh akan melempar kita dalam neraka, gara-gara mengerjakan sholat? La wong kita diperintah dan diwajibkan sholat?
  20. Setiap orang kan bebas berpikir dan berpendapat, beribadah sesuai keyakinannya dan kemantapan hati masing-masing. Semua orang punya dasar dan pijakan, jadi ndak perlu alias ndak jamannya lagi saling menyalahkan.
  21. Melarang orang beribadah sesuai keyakinannya masing-masing adalah melanggar UUD 45 pasal 28E dan pasal 29, melanggar HAM serta melanggar hak dan kebebasan berpendapat. Kita tidak boleh meng-intervensi seseorang tentang masalah agama, tentang iman dan amal ibadahnya.
  22. Perbedaan adalah rahmat. Perbedaan pendapat itu wajar, lumrah. Malah akan menambah khazanah keilmuan (keislaman) kita, jadi jangan dipermasalahkan, jangan saling menyalahkan. Masih banyak masalah besar yang perlu kita pikirkan, perlu kita pecahkan bersama, contohnya masalah saudara-saudara kita di Palestina.
  23. Barangsiapa memberi contoh amal kebaikan, akan mendapatkan pahala yang serupa. Pahala akan mengalir terus meski kita udah meninggal.
  24. Sholat subuh 4 rokaat adalah amalan yang baru tetapi baik (Bid’ah Hasanah). Masa kebaikan ko dilarang?
  25. Mungkin juga dahulu Nabi sudah mengamalkan atau menganjurkannya, hanya saja kita ndak tahu. Nabi takut kalau memberatkan umatnya. Sholat sunnah ba’diyah jum’at juga boleh 4 ataupun 2 rokaat.
  26. Kayak zakat, kalao kurang maka zakatnya tidak sah. Akan tetapi jika lebih kan boleh, gak papa, dihitung sebagai shodaqoh dan tetep berpahala.
  27. Tujuannya kan sama-sama untuk sujud menyembah Alloh kan? Hanya cara (jalan) nya saja yang berbeda. Seperti kalo kita dari Ponorogo mau ke Malang, bisa lewat Madiun, Jombang terus Malang ATAU lewat Madiun, Surabaya, terus Malang ATAU  lewat Trenggalek, Tulungagung, Blitar terus Malang. Toh sama-sama nyampek Malang kan?
  28. Sholat subuh 2 rokaat kan cara sholatnya orang arab, kita kan orang Indonesia. Kenapa kita harus ngikut-ngikut orang arab?
  29. Karakteristik masyarakat kita salah satunya adalah punya semangat yang tinggi dalam beribadah (agama) maupun masalah umum (dunia). Dzikir 4444 kali (bahkan ada yang 2 juta kali) saja mampu, tiap bulan mengadakan perjalanan jauh untuk ziarah kubur juga mampu. Jadi ndak ada salahnya kalo kita menyesuaikannya dengan adat kebiasaan dan semangat masyarakat kita, yaitu dengan sholat subuh 4 rokaat, kalau perlu lebih.
  30. Sesuai dengan perkembangan jaman dan teknologi, dan semakin jauhnya dari jaman Nabi (semakin dekat dengan hari kiamat), semakin banyak pula dosa-dosa manusia, tentu dibutuhkan peningkatan kualitas dan kuantitas dalam segala amal ibadah, salah satunya dengan sholat subuh 4 rokaat tadi. Kalo ada orang yang menganggapnya tidak boleh dan kagak mau mengikuti perkembangan jaman, ya naik saja unta, jangan naik mobil ato sepeda motor.
  31. Kalaupun ada orang yang menolak sholat subuh 4 rokaat, bukan berarti hal itu salah. Buktinya dulu orang mekah juga menolak dakwah Nabi, bahkan mereka hendak membunuh Nabi. Padahal Nabi di atas kebenaran mendakwahkan agama Islam.
  32. Gurunya si Fulan adalah tokoh besar yang sudah kenyang bangku pesantren, punya pesantren, tinggi ilmunya, pernah sekolah di timur tengah juga, gelarnya Lc, hafal Al Quran, hafal kitab-kitab hadits, anak orang besar, kyai besar. Tentu beliau tidak asal berpendapat, dan tidak asal berpikir. Sudah mengkajinya secara mendalam apa-apa yang beliau fatwakan. Kita orang biasa, ndak tahu apa-apa, jadi biar selamat ya ngikut saja, biar tambah barokah… dan barokah …
  33. Untuk bid’ah yang baik dan tidak menimbulkan kemudoratan dan syirik ya… boleh saja….. dari pada melakukan sholat tapi dalam keadaan syirik itu lebih bahaya….
  34. Nabi kan sudah dijamin surga, diampuni semua dosa-dosanya. Kalau kita “HANYA” mencontoh Nabi saja apa cukup? Jadi kita harus berinovasi dan berkreasi dalam amal ibadah, karena tidak ada yang bisa menjamin bahwa kita akan selamat dari neraka hingga akhirnya masuk surga. Itu yang teriak-teriak “Kita harus mencontoh Nabi”, Ittiba’, dst, Kalau berani suruh nikah umur 25 th sedang istri 40 th, buat rumah dari tanah liat, kendaraannya unta. Mau?
  35. Kreasi dan inovasi dalam amal ibadah sangat diperlukan, sesuai kebutuhan dan perkembangan jaman. Islam itu dinamis, tidak statis. Kalau berabad-abad begitu saja, bagaimana islam bisa maju dan berkembang? Lama-lama ummat islam bisa bosan dan menjadi malas. Jadi terbelakang ntar…
  36. Sahabat Umar bin Khotob membolehkan bid’ah, dengan perkataannya “Ini adalah sebaik-baik bid’ah” saat mengumpulkan orang-orang untuk sholat tarawih. Jadi kalau baik, bid’ah boleh, ndak papa.
  37. Sahabat Ustman bin Affan juga melakukan bid’ah, yaitu mengumpulkan dan menulis mushaf Al-Quran menjadi satu, seperti yang kita kenal sekarang.
  38. Kalau umat ini tidak bisa bersatu dalam satu pemahaman, berbeda-beda pendapat,  yang penting kan rukun satu sama lain, saling menghargai dan menghormati orang lain, lakum diinukum waliyadiin…
  39. Kalau ada yang bilang mengerjakan sholat subuh 4 rokaat itu sesat, maka perlu dipertanyakan keislaman dan keimanannya. Sholat kok dianggap sesat.
  40. Dalam hadits Nabi disebutkan bahwa Pada awal mulanya Islam itu asing (aneh) dan pada akhirnya (akhir jaman) akan dianggap asing (aneh) lagi. Jadi tak heran kalau saat ini banyak yang dengan mudah menganggap suatu amal ibadah sebagai amal yang sesat, bid’ah, dan syirik, karena sudah tidak lagi mengenal ajaran islam dengan benar. Jadi ndak usah takut dianggap sesat, bid’ah, dan syirik.
  41. Mau sholat subuh 4 rokaat atau 2 rokaat boleh saja, semuanya baik, sama-sama sholat. Yang ndak bener (ndak baik) itu kan yang ndak mau sholat, ndak mau ngibadah.
  42. Menurut Imam Syafi’i, bid’ah itu ada dua yaitu Bid’ah Mahmudah (Terpuji/Hasanah) dan Bid’ah Madzmumah (Tercela/Dhalalah). Dan sholat subuh 4 rokaat termasuk Hasanah dan tidak ada larangan atasnya.
  43. Mestinya masalah ini ada dalam kitab-kitab ulama klasik, hanya saja sekarang banyak orang yang suka merubah kitab para ulama, menambah dan menguranginya karena tidak sesuai dengan kelompoknya.
  44. Kebenaran yang hakiki hanya Alloh yang tahu, di akhirat kelak kita  akan tahu siapa yang salah dan siapa yang benar. Jadi tidak perlu saling menyalahkan dan menganggap benar diri sendiri, sibukkan diri dengan banyak beribadah.
  45. Islam ndak hanya di Arab, kita orang  Indonesia, ya kita juga  harus nguri-nguri budaya dan adat istiadat yang ada di sini, jangan sampai terkikis oleh budaya Arab, perlu adanya penyesuaian dengan karakter dan budaya masing-masing tempat.
  46. Islam adalah agama rahmatan lil alamin, tidak ada paksaan di dalamnya, boleh beribadah sesuai kemampuannya. Mau 2 rokaat monggo, mau 4 rokaat ya monggo, rak enak to?
  47. Ini kan masalah khilafiah, ndak usah diributkan. Kita harus saling menghormati pendapat orang lain.
  48. Kita harus menghormati para ulama, menghargai pendapat dan ijtihad mereka. Karena jasa merekalah islam bisa menyebar dan berkembang ke segala penjuru bumi.
  49. Masalah ibadah dengan Alloh adalah urusan pribadi masing-masing orang. Yang penting baik sama tetangga, grapyak, pandai bergaul, jiwa sosialnya tinggi, dermawan dan tidak membuat masalah di masyarakat, itu sudah lebih dari cukup. Daripada rajin ke mesjid, rajin pengajian tapi nggak gaul.
  50. Seperti sholat tarawih, Nabi biasa mengerjakan sholat tarawih 11 rokaat, akan tetapi boleh 23 rokaat dan itu yang umumnya kita (orang indonesia) kerjakan.
  51. Carilah persamaan, jangan mencari-cari perbedaan dan kesalahan, karena dapat memecah persatuan dan menjauhkan kita dari rahmat Alloh. Jangan gampang menuduh orang lain salah. Jika orang lain salah kita pun juga punya kesalahan.
  52. Wahyu yang tertulis dalam kitabulloh wa sunnah memang telah berhenti seiring wafatnya Rosululloh sholallohu ‘alaihi wasalaam, namun Alloh senantiasa menurunkan wahyu dan hikmah-Nya kepada para ulama, para wali, dan orang-orang pilihan-Nya yaitu berupa Ijtihad mereka dalam berbagai masalah agama. Maka dari itu, pendapat dan fatwa mereka harus kita junjung dan hormati.

Bagaimana pendapat Anda tentang Fulan tadi?

update on:

  1. www.subuh4rokaat.wordpress.com
  2. www.mafiasholat.tk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: