About

Assalaamu ‘alaikum warohmatullohi wabarokatuh…

Tidak menutup kemungkinan banyak orang dengan sengaja maupun tak sengaja akan mampir ke blog kami ini, baik dari kalangan awam maupun berilmu. Tak ada salahnya jika sekiranya kami sedikit menyampaikan tentang prinsip kami dalam menulis ataupun memposting tulisan-2 orang yang mungkin sangat banyak manfaat yang dapat kita petik darinya.  Prinsip kami adalah:

  1. Berusaha mengikuti Al Quran dan Sunnah yang shahih semampu kami. Jika ada tuntunannya maka kami berusaha mengamalkannya, jika tidak ada tuntunannya maka akan kami tinggalkan. Dan mendakwahkannya.
  2. Memperingatkan manusia dari bahaya syirik, bid’ah, takhayul dan khurofat. Yang hanya akan  merusak kemurnian agama islam yang mulia ini.
  3. Kami hanya fanatik kepada Rosululloh sholalohu ‘alaihi wassalaam, tidak kepada fulan, ustad anu dan kyai anu.

Perkenankanlah kami sedikit menukil perkataan ulama yang mana orang Indonesia banyak yang mengikutinya, yaitu Imam Syafi’i:

“Setiap orang harus bermadzhab kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan mengikutinya. Apa pun pendapat yang aku katakan atau sesuatu yang aku katakan itu berasal dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tetapi ternyata berlawanan dengan pendapatku, apa yang disabdakan oleh Rasulullah itulah yang menjadi pendapatku.”

[HR. Hakim dengan sanad bersambung kepada Imam Syafi’i seperti tersebut dalam kitab Tarikh Damsyiq, karya Ibnu ‘Asakir XV/1/3, I’lam Al-Muwaqqi’in II/363-364, Al-Iqazh hlm. 100]

“Seluruh kaum muslim telah sepakat bahwa orang yang secara jelas telah mengetahui suatu Hadits dari Rasulullah tidak halal meninggalkannya guna mengikuti pendapat seseorang”[Ibnul Qayyim II/361, dan Al-Filani hlm. 68]

“Bila kalian menemukan dalam kitabku sesuatu yang berlainan dengan Hadits Rasulullah, peganglah Hadits Rasulullah itu dan tinggalkanlah pendapatku itu”

[Harawi dalam kitab Dzamm Al-Kalam III/47/1, Al-Khathib dalam Ihtijaj Bi Asy-Syafi’i VIII/2, Ibnu Asakir XV/9/1, Nawawi dalam Al-Majmu’ I/63, Ibnul Qayyim II/361, Al-Filani hlm. 100 dan riwayat lain oleh Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah IX/107 dan Ibnu Hibban dalam Shahih-nya III/284, Al-Ihsan dengan sanad yang shahih dari beliau, riwayat semakna]

“Bila suatu Hadits shahih, itulah madzhabku”

[Nawawi, dalam Al-Majmu’, Sya’rani I/57 dan ia nisbatkan kepada Hakim dan Baihaqi, Filani hlm. 107. Sya’rani berkata:
“Ibnu Hazm menyatakan Haditst ini shahih menurut penilaiannya dan penilaian imam-imam yang lain.”]

“Kalian lebih tahu tentang Hadits dan para rawinya daripada aku. Apabila suatu Hadits itu shahih, beritahukanlah kepadaku biar di mana pun orangnya, apakah di Kuffah, Bashrah, atau Syam, sampai aku pergi menemuinya.”

[Ucapan ini ditujukan kepada Imam Ahmad bin Hanbal, diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim dalam kitab Adabu Asy-Syafi’i hlm. 94-95, Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah IX/106, Al-Khatib dalam Al-Ihtijaj VIII/1, diriwayatkan pula oleh Ibnu ‘Asakir dari beliau XV/9/1, Ibnu ‘Abdil Barr dalam Intiqa hlm. 75, Ibnu Jauzi dalam Manaqib Imam Ahmad hlm. 499, Al-Harawi II/47/2 dengan tiga sanad, dari ‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal, dari bapaknya, bahwa Imam Syafi’i pernah berkata kepadanya: “….. Hal ini shahih dari beliau. Oleh karena itu, Ibnu Qayyim menegaskan penisbatannya kepada Imam Ahmad dalam Al-I’lam II/325 dan Fulani dalam Al-Iqazh hlm. 152.” Selanjutnya, beliau berkata: “Baihaqi berkata: ‘Oleh karena itu, Imam Syafi’i banyak mengikuti Hadits. Beliau mengambil ilmu dari ulama Hijaz, Syam, Yaman, dan Iraq’. Beliau mengambil semua Hadits yang shahih menurut penilaiannya tanpa pilih kasih dan tidak bersikap memihak kepada madzhab yang tengah digandrungi oleh penduduk negerinya, sekalipun kebenaran yang dipegangnya menyalahi orang lain. Padahal ada ulama-ulama sebelumnya yang hanya membatasi diri pada madzhab yang dikenal di negerinya tanpa mau berijtihad untuk mengetahui kebenaran pendapat yang bertentangan dengan dirinya.” Semoga Allah mengampuni kami dan mereka.”]

“Bila suatu masalah ada Haditsnya yang sah dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menurut kalangan ahli Hadits, tetapi pendapatku menyalahinya, pasti aku akan mencabutnya, baik selama aku hidup maupun setelah aku mati.”

[Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah IX/107, Al-Harawi 47/1, Ibnul Qayyim dalam Al-I’lam II/363 dan Al-Filani hlm. 104]

“Bila kalian mengetahui aku mengatakan suatu pendapat yang ternyata menyalahi Hadits Nabi yang shahih, ketahuilah bahwa hal itu berarti pendapatku tidak berguna.”

[Ibnu Abi Hatim dalam Adabu Asy-Syafi’i hlm. 93, Abul Qasim Samarqandi dalam Al-Amali seperti pada Al-Muntaqa, karya Abu Hafs Al-Muaddib I/234, Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah IX/106, dan Ibnu Asakir 15/10/1 dengan sanad shahih]

“Setiap perkataanku bila berlainan dengan riwayat yang shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Hadits Nabi lebih utama dan kalian jangan bertaqlid kepadaku.”[Ibnu Abi Hatim hlm. 93, Abu Nu’aim dan Ibnu ‘Asakir 15/9/2 dengan sanad shahih]

“Setiap Hadits yang datang dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, berarti itulah pendapatku, sekalipun kalian tidak mendengarnya sendiri dari aku.”

[Ibnu Abi Hatim, hal. 93-94]

Intinya Imam Syafi’i berpesan kepada kita agar mengikuti petunjuk Rosululloh dan bukan mengikuti orang yang melenceng.

Berpesan agar meninggalkan pendapat beliau yang tidak selaras dengan tuntunan atau hadits Nabi.

Berpesan agar kita mengikuti setiap hadits yang shahih. Setiap hadits yang shahih maka itulah madzhab Imam Syafi’i, meski Beliau belum menuliskannya.

Wallohu a’lam…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: